bannersss


5 Serba Serbi Pesawat (Wahana) UFO

Oleh: Jalaksana Winangoen

[UNIKNYA.COM]: Wahana UFO  (Unidentified Flying Object) atau BETA (Benda Terbang yang Aneh) adalah sebutan untuk pesawat yang digunakan makhluk luar angkasa dalam melakukan perjalanan antar planet bahkan antar galaksi. Hasil pengumpulan data yang diperoleh dari para saksi mata, didapatkan perincian tentang wahana UFO dalam hal, bentuk, ukuran, jumlah atau formasi dan lain sebagainya. Berikut 5 serba srbi pesawat (wahana) UFO yang uniknya.com sarikan dari wikipedia:

 

1. Bentuk Pesawat

Mayoritas orang menyebutkan wahana UFO berbentuk cakram. Demikian pula bentuk bola, telur (elips), dan variasinya. Bentuk bidang meliputi sayap delta, sayap panah dan sabit. Bentuk cerutu meliputi apa yang kadang-kadang dinamakan kapal terbang, silinder terbang dan bentuk-bentuk lain yang memanjang. Di samping itu perlu dicatat bahwa dilaporkan pula UFO yang berbentuk cahaya dan ada pula yang seperti asap. Salah satu misteri yang belum terpecahkan mengenai bentuk UFO ialah adanya sejumlah penyaksian UFO yang melaporkan perubahan, pemecahan dan penggabungan bentuk serta muncul dan lenyapnya UFO yang mendadak.

 

[spoiler]

Bentuk Pesawat (Sumber: wordpress.com)

[/spoiler]

 

2. Ukuran Pesawat

Ukuran UFO yang dilaporkan dalam kasus-kasus perjumpaan dekat, umumnya 5-6 meter sampai sebesar sebuah pesawat terbang penumpang. Ada pula yang berukuran raksasa, meskipun jarang dilaporkan. UFO berbentuk cakram dengan garis tengah melebihi 300 kaki (sekitar 90 meter) pernah dipotret dengan kamera-kamera pelacak roket di medan percobaan peluru kendali di White Sands, New Mexico pada tanggal 27 April 1950. UFO berbentuk bulan sabit dengan garis tengah di antara 1640-1840 kaki (sekitar 500-600 meter) pernah disaksikan dan diukur oleh para ahli astronomi di stasiun luar angkasa Kazan, Uni Soviet, pada tanggal 18 Juli 1967.

 

[spoiler]

Ukuran Pesawat (Sumber: wordpress.com)

[/spoiler]

 

3. Jumlah dan Formasi Pesawat

Jumlah UFO disaksikan dalam jumlah yang tidak tertentu, mulai dari sebuah sampai kepada formasi UFO seperti dalam kesatuan skuadron dan wing suatu Angkatan Udara. Jumlah UFO yang paling banyak barangkali adalah yang disaksikan di Amerika Serikat pada malam hari tanggal 20 April 1952 ketika dalam jangka waktu 85 menit lewat 20 kelompok yang masing-masing terdiri dari 2 sampai 9 buah UFO, jadi semuanya berjumlah antara 40 sampai 180 buah. UFO itu mempunyai bentuk yang seragam, yaitu cerutu bersayap yang berpijar dan dikelilingi oleh cahaya pendar berwarna merah.

 

[spoiler]

Jumlah dan Formasi Pesawat (Sumber: wordpress.com)

[/spoiler]

 

4. Manuver Pesawat

Ciri-ciri khas manuver atau olah gerakan UFO adalah belokan 90 derajat, berbalik 180 derajat secara mendadak, percepatan dan perlambatan secepat kilat (pernah ada yang dihitung mencapai 10.000 G), lintasan gelombang, sewaktu turun bergoyang-goyang seperti daun jatuh, dan sebagainya. Dengan demikian oleh gerakan UFO sangat berlainan dari pesawat terbang, di mana daya tahan fisik penerbangnya membatasi percepatan, perlambatan dan ketajaman berbelok yang umumnya tidak melebihi 6 G (dalam hal G negatif malahan lebih kecil). Faktor pembatas lainnya ialah konstruksi pesawat terbang itu sendiri yang tidak hanya memerlukan kekuatan akan tetapi juga (dan terutama) keringanan agar memiliki daya muat yang memadai.

 

[spoiler]

Manuver Pesawat (Sumber: wordpress.com)

[/spoiler]

 

5. Spektrum Kecepatan Pesawat

Spektrum kecepatan UFO, yang di dalam Bahasa Inggris disebut Flight Envelope, menurut laporan-laporan penyaksian ialah dari 0 km per jam sampai kecepatan orbital. UFO memiliki sifat-sifat pesawat VTOL yang mampu bertolak dan mendarat secara tegak lurus, hal tersebut diketahui dari kurang lebih 500 kasus pendaratan yang dilaporkan sampai tahun 1976. Berulang kali UFO dilaporkan terbang mengikuti helikopter dan pesawat-pesawat terbang kita dari jenis bermotor piston, turboprop sampai pancargas, dengan kecepatan yang sama, sehingga UFO mampu terbang lambat sampai High Subsonic. Kemampuan UFO untuk terbang dengan kecepatan supersonik sudah dilaporkan sejak penyaksian pertama pada tanggal 24 Juni 1947, yaitu sebelum ada pesawat terbang supersonik.

 

[spoiler]

Spektrum Kecepatan Pesawat (Sumber: wordpress.com)

[/spoiler]

 

Kemampuan UFO untuk mencapai kecepatan hipersonik dan orbital diketahui sejak penyaksian 2 penerbang DC-4 PANAM Nash & Forstenberry pada tahun 1952, di mana yang paling mengagumkan ialah bahwa formasi UFO yang mencapai kecepatan itu terbang lebih rendah dari pesawat tersebut. Segi yang mengagumkan dari penyaksian itu ialah bahwa UFO mampu terbang di dalam lapisan atmosfer dengan kecepatan orbital tanpa terbakar. UFO yang berbentuk bulan sabit menurut pengamatan dan perhitungan para ahli astronomi di Kazan, Uni Soviet pada tahun 1967 mempunyai kecepatan 5 km per detik. Ketika astronot, James Mc. Divitt (Gemini IV, 1964) memotret UFO yang mengikuti kapsulnya, ia sedang mengorbit dengan kecepatan 8 km per detik. Pada tanggal 14 November 1969 para astronot Apollo XII, Pete Conrad, Allan Bean, dan Dick Gordon dikawal oleh sebuah UFO di depan mereka sampai lebih dari separuh perjalanannya ke bulan, hal tersebut berarti bahwa UFO itu tampak pada kecepatan sekitar 11,2 km per detik.

 

Tambahan:

Teknologi Pesawat

Berbagai pandangan mengenai teknologi UFO yang terdapat sampai tahun 1960 telah dituangkan J. Salatun dalam buku “Menyingkap Rahasia Piring Terbang”. Pandangan baru sesudah itu timbul di Prancis yang kemudian berkembang menjadi konsep “Aerodinamika MHD (Magneto-Hidrodinamika)”. Karya ilmiah berjudul Magneto-hydrodynamic Aerodynes diajukan di dalam Konferensi Pusat Studi UFO (CUFOS Conference) di Lincolnwood, Illinois, pada tahun 1976. Para penulis ialah Dr. Jean Pierre Petit, kepala penelitian dari CNRS (Centre National de Recherches Scientifique - Pusat Nasional Riset Ilmiah), Dr. Claude Poher Kepala Bagian Sistem Ilmiah dan proyek dari CNES (Centre National d’Etude Spatiales - Pusat Nasional Studi Antariksa) dan ahli astronomi Maurice Viton. Dr. Jean Pierre Petit ialah ahli fisika plasma dan astrofisika, yang melakukan penelitian teoritis tentang sistem propulsi MHD. Minatnya terhadap UFO bangkit oleh timbulnya persamaan antara model-model teoritisnya dengan gejala-gejala UFO yang disaksikan.

 

[spoiler]

Teknologi Pesawat (Sumber: wordpress.com)

[/spoiler]

 

Pola Operasi Pesawat

Dari laporan-laporan UFO sebelumnya, pada tahun 1951 sudah diketahui adanya pola tertentu dari operasi-operasi UFO. Semakin banyaknya laporan kegiatan UFO hingga kini menambah jelasnya pola operasi yang dimaksud. Daerah operasi UFO meliputi seluruh dunia dan bersifat terus menerus. Namun demikian kegiatannya tidak terjadi serentak di seluruh dunia, melainkan dikonsentrasikan di suatu benua, atau kawasan, secara bergantian dan pada waktu yang berlainan. Konsentrasi kegiatan UFO demikian itu lazim disebut “Gelombang UFO” (UFO Wave), seperti di Amerika Serikat pada tahun-tahun 1947, 1952, 1957, di Prancis pada tahun 1954, di Inggris pada tahun 1967, di Afrika Selatan pada tahun 1972 dan sebagainya.

 

[spoiler]

Pola Operasi Pesawat (Sumber: wordpress.com)

[/spoiler]

 

Menurut penelitian Dr. David R. Saunders, kebanyakan gelombang UFO terjadi dengan rentang waktu 61 bulan (atau sekitar 1853 hari). Demikian pula lokasinya berpindah ke arah timur. Berdasarkan hasil penelitiannya Dr. David R. Saunders berhasil meramalkan tangal dan lokasi terjadinya gelombang UFO tahun 1972 dengan tepat. Peneliti UFO dari Prancis, Aime Michel menemukan bahwa penyaksian-penyaksian UFO di suatu wilayah pada suatu waktu yang berdekatan terjadi di tempat-tempat yang terletak pada sebuah garis lurus. Gejala itu disebut Orthoteny dan populer terutama dalam tahun 1960-an.

Menurut Prof. Dr. Joseph Allen Hynek, pola operasi UFO memperlihatkan bahwa mula-mula mereka mengamat-amati suatu daerah yang luas secara umum seperti kita melakukan tahap General Reconnaissance. Kemudian jika mereka menemukan sesuatu yang menarik perhatian, maka akan menyusul survey intensif dan terperinci di daerah yang lebih sempit yang anehnya selalu berjangka waktu 7 hari. Mengenai saat terjadinya penyaksian UFO dapat dikemukakan adanya puncak-puncak kegiatan yaitu pada petang hari (sekitar pukul 19-20) dan pada dini hari (sekitar pukul 3 pagi).

 

Sasaran Operasi Pesawat

Sering atau jarangnya UFO muncul di suatu tempat tidak tergantung dari padat tipisnya penduduk, melainkan dari “nilai teknis” tempat itu. Sasaran operasi UFO nomor wahid ialah instalasi-instalasi nuklir, disusul oleh pusat-pusat dan sarana perhubungan, kemudian anehnya danau, waduk dan sungai yang tenang, obyek-obyek militer, pusat-pusat percobaan pesawat udara dan roket, pusat-pusat tenaga listrik, tempat-tempat yang penting bagi pertambangan dan geologi, serta flora, fauna dan manusia. Yang terakhir ini terutama merupakan sasaran dari makhluk-makhluk UFO yang keluar dari UFO yang mendarat.

 

[spoiler]

Sasaran Operasi Pesawat (Sumber: wordpress.com)

[/spoiler]

 

Menurut Prof. Dr. Joseph Allen Hynek, seringnya penyaksian UFO di atas instalasi-instalasi nuklir dan obyek-obyek militer mungkin disebabkan karena adanya penjagaan yang terus menerus. Siapa tahu sasaran-sasaran lain juga dikunjungi sama kerapnya, akan tetapi tidak diketahui oleh karena tidak selalu ada saksinya.(**)

 

 

Sumber: wikipedia.org, uniknya.com, Maret 2012

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

     

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Exit Jangan Lupa Klik Like/Suka www.uniknya.com